Skip to main content

Kopi Dulu...

Hai Assalamualaikum..


Rindu nak blog, share apa yang kita rasa, apa yang kita baca, apa yang kita lihat, atau apa sahaja perkara yang kita rasa elok. Atau mungkin sesuatu yang boleh inspire orang.

To those yang pernah follow blog ni mesti akan wonder eh why lah banyak post dah takde? Eh ke you all tak perasan lansung? Blog scene kan dah tak semeriah dulu. Kan?

Well.. Sebahagian besar dari posting terdahulu telah dipadam. I want to starts new. Kira macam rebrand balik lah ni kan.





To those yang baru je jumpa atau baca blog ni, I would love to introduce myself. You can call me Shira. A wife to a wonderful husband that I always look up to, and a mother to one adorable son. So semoga blog dengan nafas baru ni tak seperti bernafas dalam lumpur lagi.

Till then.. Have a good day and don't forget to kopi dulu ...

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENUNAIKAN IMPIAN BAGI YANG BELUM KAYA

Bang Ekhsan ajar, kalau nak beli apa apa barang yang akak teringin tu, kumpul lah duit. Akak gemar sangat dengan aplikasi dan sistem yang digunapakai apple. Jadi akak nak tukar la telefon zaman do'an akak ni dengan model yang paling terbaharu. Nampak pun cantik dan sedap. Jadi akak pun kumpul lah duitnya sedikit demi sedikit. Akak ambil idea Bang Ekhsan untuk kumpul not dua puluh yang warna jingga tu. Iye lah kan, seronok sikit rasa nak kumpul tu. Bila dapat not dua puluh je, akak senyum lebor. Tak sabar nak simpan dalam sampul. Hari berganti hari, hasil yang akak kumpul makin bertambah. Tetapi masih jauh dari mencukupi. Tiba tiba akak terbaca rumours di internet, apple akan lancarkan masterpiece terbaharunya pada september ini. Akak ni ada rasa sedikit kecewa lah. Ralat pun ada sebab tindakan akak mengumpul dana ni lambat sangat. Menyesal akak tak kumpul dari dulu. Dulu puas Bang Ekhsan membebel suruh akak menabung, tapi akak buat tak peduli je. Seronok menghabiskan duit memb

HAJAT

"Segala yang dihajat, tapi tak didapat, adalah nikmat yang paling padat" Begitulah kata Pak Samad di dalam bait puisinya. Ini adalah nikmat yang terpaling padat. Padat kejadahnya? Penantian ini menemukan kekecewaan pada hampir setiap bulan. Sehingga ke hari ini aku masih belum pernah jemu menanti. Kadang-kadang jauh di sudut hati aku terlajak berburuk sangka dengan tuhan. Aku persoalkan kenapa orang lain yang lebih teruk dari aku dapat merasakan nikmat sedemikian? Besarkah sangat dosa aku sehingga dihukum dengan penantian yang aku tak tahu di mana hujungnya ini? Dramatik kan? Tapi ini lah realitinya. Emosi ini membuatkan fikiran aku menerawang dan liar. Kadang-kadang bila aku tersedar dari khilaf, lekas lekas aku beristighfar memohon keampunan tuhan. Betapa aku ini insan yang lemah. Aku ini insan yang lemah jiwanya, sedangkan ujian tuhan bukan semata-mata kerana kita ini berdosa. Tuhan tidak akan pernah menghampakan hambanya. Kadang-kadang perasaan terlalu-mahu me