Tuesday, March 25, 2014

Goyah?

Penafian:
Tulisan ini berdasarkan penglihatan dan pengamatan penulis.

-------------------------------------

Dalam dunia yang serba mencabar ini, suami isteri masing-masing berlumba untuk mencari punca pendapatan yang cukup untuk menampung keperluan sehari-hari. Kadang-kadang suami isteri jadi jarang bertemu. Dalam seminggu ada lah bertemu empat hari. Ada pula yang bertemu hari-hati tetapi cuma bertemu setelah malam hampir tua. Yang lebih menyedihkan, ada yang cuma punya masa pada hari minggu untuk bertemu dengan pasangan masing-masing akibat tuntutan tugas yang memaksa mereka tinggal berjauhan.

Sudahlah jarang bertemu, bila bertemu masing masing terlalu sibuk dengan kehidupan di dunia yang kedua. Masing masing sibuk merumit telefon pintar. Leka bermain aplikasi permainan, leka berbalas whatsapp, leka menilik twitter, leka yang leka seleka lekanya. Terlalu leka sampaikan kita lupa akan kewujudan pasangan kita. Leka sehingga kita lupa bahawa kita sebenarnya tidak lansung mempunyai masa berkualiti dengan pasangan. Leka hinggakan apabila bertemu kita jadi jarang berbual. Kekok untuk berkongsi cerita. Apabila salah seorangnya ingin bercerita, yang seorang lagi acuh tidak acuh mendengarnya.

Situasi ini terlalu menyimpang jauh dari rutin yang dijalani oleh generasi yang terdahulu. Maka tidak hairanlah jika kadar penceraian semakin meningkat dari tahun ke tahun. Tidak hairanlah seandainya pasangan suami isteri kurang sabarnya akibat dari kurang memahami pasangan masing masing.

Komunikasi merupakan medium terpenting dalam membentuk kekuatan hubungan suami isteri. Apa yang terjadi dewasa ini, komunikasi suami isteri cuma berlaku apabila pasangan ini bertengkar dan bergaduh. Ketika itu segala isi hati dihamburkan. Terjadilah situasi saling salah menyalah, saling membangkitkan kelemahan pasangan. Seterusnya membibitkan api kemarahan. Bila marah jiwa jadi lemah. Apabila jiwa menjadi lemah, maka mudahlah tugas syaitan untuk membisikan hasutan hasutan jahat.

Beringatlah.
Hidup kita bukan menongkat langit. Barangkali kita sudah tidak punya hari esok untuk membetulkan keadaan. Selagi bernyawa, berikan yang terbaik. Hargai pasangan kita sepertimana kita menghargai kehidupan sendiri.

Semoga kita semua sentiasa berbahagia.



Reactions:

0 orang cakap: