Friday, January 23, 2015

CINTA

Whoa ! It's been a month.
Dah lama tak update blog. Well, hidup seperti biasa. Adakala entah apa-apa. Tapi hidup harus terus bukan?

Dah lama tak meroyan di sini. Entah lah. Hari ini rasa sedikit lemah di jiwa. Fizikalnya sihat dan kuat. Cuma jiwa sahaja yang sepertinya lari entah ke mana. Seperti biasa, kesibukan barangkali membuatkan jiwa ini lari entah ke mana. Tidak terkejar. Macam mana dia tak lari, kesibukan ini bukanlah kesibukan yang dicinta. Ia kesibukan yang kosong. Sibuk yang cuma untuk dibayar pada setiap hujung bulan.

Dah perpuluh tulisan berbaur cerita yang serupa. Benci dengan kerja. Tak suka dengan kerja. Rasa nak berhenti kerja. Hahaha ! I am a psiko lady.

Habis tu apa yang awak suka shira?

:)

Suka membaca.
Suka menulis.
Suka perkara-perkara yang seni.
Suka bercakap.
Suka mengajar dan berkongsi barangkali.

Demi kerana kerja yang tidak dicinta ini, masa untuk melakukan kerja yang dicinta hampir tiada. Sudah lama tidak membaca. Sudah terlalu tumpul mata pena untuk menulis kerana ditinggal lama. Jiwa ini terlalu letih sampaikan apabila dihidang perkara yang dicinta, aku seperti tidak punya rasa.

Kantung email dipenuhi dengan manuskrip yang masih belum sempat dibaca apatah lagi diteliti. Ia adalah perkara yang dicinta. Tapi masa terlalu cemburu. Jiwa terlalu penat. Namun mengambil keputusan untuk meninggalkan kerja yang tida dicinta itu adalah suatu tindakan yang terburu-buru. Aku harus berfikir panjang. Implikasinya besar.

Haih.
Entah lah.

Read more…

Sunday, December 21, 2014

YANG RINGAN YANG BERAT

Akak pergi ke stadium semalam. Ramai. Penuh stadium dengan penyokong Malaysia. Akak percaya majoriti penyokong team Malaysia semalam adalah dari golongan yang berjalan jauh. Ada yang dari utara, selatan, pantai timur, dan ada juga yang naik belon dari sabah-sarawak. Akak enjoy betul tengok game semalam. Cuma masa awal awal tu, akak jadi moody dan kurang gembira. Biasalah. Akak ni kan saiko. Suka fikir benda benda yang tak sepatutnya akak fikir. Bila masuk saja waktu maghrib, pengumuman masuk waktu akan ditayangkan di skrin besar di hujung padang. Tapi akak tengok ramai yang leka, duduk bersuka suka sambil menanti permainan bermula. Yang datang dari jauh barangkali boleh mensekalikan waktunya pada isyak nanti. Tapi yang dari sekitar kuala lumpur? 

Orang kata akak ni teruk sangat. Tak boleh nak loosen up sikit. Sehari itu sahaja tinggal solat. SEHARI sahaja? Akak tahu akak tak berhak fikirkan dosa pahala orang. Tapi akak risau. Macam mana akak nak loosen up? How can I be happy if HE is not happy with us? Nak nak pulak kalau kena ke family member akak sendiri. How can I be happy if HE is not happy with people that I love? Akak tak suka sibuk kan tepi kain orang. Kain akak sendiri pun tak cukup betul. Akak pun kadang kadang ter-over slept juga. Tersubuh atas katil jua. Namun sebagai seorang manusia, kita kan cuba sedaya upaya untuk menambah baik diri kita. Sebagaimana akak belajar untuk menambah baik diri, sebegitu juga lah akak mahu orang di sekeliling akak buat. Akak nak kita sama sama jadi makin elok, makin baik. Akak concern. Jadi akak akan tegur. Akak akan tegur dengan nada yang sehabis lembut sebab sampai di situ sahaja daya upaya akak. 

Akak risau. Macam mana lah nasib kita seandainya tuhan ambil kita dalam keadaan yang kita tak sempat lansung untuk bertemuNya. Akak jadi saiko bila akak fikir. Akak tak nak orang orang yang dekat dengan akak diambil dalam keadaan yang begitu. Macam mana kita boleh rasa tak bersalah bersuka ria sedangkan amanah dan tanggungjawab kepada DIA kita tak tunaikan lansung? Usia kita bukan di dalam bidang kuasa kita. Entah esok entah lusa kita akan pergi. Kita semua akan merasa mati. Cuma kita tak tahu bila. Jadi bagaimana kita boleh berani meringankan amanah Allah yang lima waktu itu? Kita mendambakan kebahagiaan di akhirat sana. Kita mendambakan pengahkiran yang mudah. Namun bagaimana boleh dipermudahkan seandainya kita mengabaikan tiang tiang yang sepatutnya kita pelihara?

Orang kata, orang yang rajin solat itu tidak semestinya baik. Namun sejauh mana pula baiknya kita seandainya solat lima waktu kita tak mampu nak jaga? Sejahat jahat mana pun orang itu, sehina hina mana pun perilakunya di mata kita, sekurang kurangnya dia dilihat oleh tuhan kerana dia masih ingat akan tanggungjawabnya kepada tuhan. Kita yang mengabaikan lansung tanggungjawab kita kepada tuhan bagaimana pula? Sebaik mana pun kita, kalau tuhan murka dengan kita, akan sia sia juga hidup kita. Pernah dengar perkataan ISTIDRAJ? Maknanya Allah beri segala nikmat kesihatan, kekayaan, kemudahan hidup, tetapi dalam keadaan yang Dia MURKA kepada kita. Dia berpaling dari kita. Mahukah kita diberi nikmat dalam keadaan yang Dia MURKA? 

Akak ni sebenarnya sayang. Sebab tu akak tulis juga luahan ini walaupun akak sendiri juga belum cukup sempurna. Walau ke mana pun kita pergi, semoga kita semua merasa tercuit sedikit tangkai hati untuk berusaha melunaskan tanggungjawab itu. Walau dalam kepayahan. Akak bukan nak perasan bagus. Akak cuma risau. Akak risau sampai menangis dalam hati. 

Pemain bola pun sempat solat dulu. Siap berkain pelikat. Jadi apa alasan kita untuk meringankan tanggungjawab lima waktu itu? 

Read more…

Sunday, November 30, 2014

AKAK YANG MARAHKAN BUDAK BUDAK BERHINGUS

Akak akui memang macam budak-budak bila berdebat dengan budak budak. Apatah lagi budak budak yang dah didonktrin ke haluan kiri. Mula lah nak komplen itu ini. Semua serba tak kena padahal apa yang depa komplen memang sama sekali tak wajar. Akak tak gemar kepada kebodohan. Bila kita tegur, depa nak sekolahkan kita balik pulak. Baharu baca sepuluh buah buku berlawan arus, gaya mendabik dada tu macam ilmu dia dah tinggi sangat melepasi lapisan langit ketujuh. 

Sick !


Padahal benda yang akak cakap tu fakta. Soalan yang akak utarakan haram depa tak boleh nak menjawab balik. Bila depa tak boleh jawab, depa bersikap defensive di dalam nada yang sangat kurang ajar. Chewah suruh akak banyak membaca dan banyak meneroka lagi. Come on boy, akak bukan nak mendabik dada. Bahan bacaan ikut arus ke, lawan arus ke, akak layan kan aja. Akak baca. Akak tak memilih macam engkau orang yang dah didonktrin dek fahaman berlawan arus ni. Lepas tu bukan main nak tunjuk suci, post pulak status katanya lebih baik dia berdiam dari berlawan hujah. Padahal sebenarnya they don't even have a good point to debate pun ! So depa play holier than thou. I know the game already. 


Berdirilah di bumi yang nyata. Jangan mendongak sangat sampai terapung-apung tak tahu hala. 

Read more…

Wednesday, November 26, 2014

PERMINTAAN

Hidup ini memang selalu begini. Akan ditemukan kita dengan dua persimpangan, tatkala kita sudahpun memilih satu sahaja jalan. Ibaratnya ditelah mati emak, diluah pula mati bapa. Hidup ini sentiasa mendera dengan pilihan yang kita tak mampu nak pilih pun. Dua dua sama penting. Kalau pun yang salah satu itu lebih penting, akan tetap ada sedikit rasa ralat kerana terpaksa meninggalkan sesuatu yang sebenarnya tidak kurang juga pentingnya. Hidup ini adalah pilihan. Soalnya bagaimana kita membuat pilihan. Di atas dasar apa kita membuat pilihan. Apakah kesan dan akibat di atas pilihan yang telah kita putuskan. 

Orang selalu kata, perkara yang melibatkan ibu bapa, pasangan, adik beradik, tidak boleh kita buat main main. Walau macam mana tak rapat pun kita, walau macam mana marah pun kita, walau jauh mana pun rajuk kita, bak kata orang putih blood are thicker than water. 

Akak memang tak akan sampai hati untuk kata tidak, apatah lagi kepada sebuah perkara yang besar. Akak akan sentiasa membayangkan pengorbanan dan jasa mereka yang tidak akan dapat terbalas dengan seumur usia pun. Akak teringat masa zaman muda mudi dulu. Akak nak sangat sambung belajar lagi lepas tamat diploma. Tapi ibu ayah minta akak beri laluan kepada adik adik dulu. Ibu surirumah. Ayah seorang sahaja yang bekerja. Kami ada enam adik beradik. Tapi pada ketika itu akak pentingkan diri. Akak degil. Akak nak juga belajar. Akak ingat lagi akan isi perbualan dengan ayah di dapur pada ketika itu. 

"Ayah ada duit tak? Along nak buat bayar yuran je, Along nak sangat sambung belajar lagi"

Ayah diam lama. Lama sangat. Akak tunggu. Akak nantikan jawapan dari ayah. Ayah menghela nafas berat. 

"Berapa nak pakai?"

"Lima ratus"

"Nanti lah ayah usahakan"

Momen itu sangat sentimental untuk akak. Adik adik tengah nak naik sekolah. Akak pula minta duit nak sambung belajar, dan ayah usahakan pula. Ayah tak sampai hati nak kecewakan hati anaknya ini. Jadi adakah akak sampai hati pula untuk kecewakan hati ibu ayah yang telah banyak berkorban untuk akak? 

Tentulah jawapannya tidak. Biar lah tidak meraikan kejayaan akak sekali pun, tidak mengapa. Asalkan dapat akak tunaikan dan lunaskan perkara yang sekelumit ini. Tak terbanding dengan jasa mereka selama ini. Tanpa mereka, akak tak akan ada di sini tau. Tak akan ada.

Tadi petang akak sampaikan berita yang akak terpaksa menarik diri dari ahli jawatankuasa. Akak berat hati sebenarnya, Nak cari replacement adalah sangat sukar. Tapi akak cakap juga.

"Takpe go ahead shira. Family first. So your big day pun you tak attend la?"

"Tak pi"

"Anak yang baik. Semoga Allah balas pengorbanan kepada parents ni,"

I feel like crying. I am not a good daughter anyway but I will try my very best to fulfill my duty towards them. Akak tahu ada hikmahnya. Akak tak nak nanti bila dah tak ada, baharu kita terhegeh hegeh nk menyesal, baharu tahu betapa berharganya kasih sayang ibu bapa. I have seen a big lost, and I am not ready for that sebab akak belum cukup lagi berbakti. 

Read more…

TEST

Inilah yang dinamakan ujian. I accept this test, and I believe I am strong enough to face this. It just a path anyway. I may not get this moment again. It's a once in a lifetime moment and no one could understand that. But then, I believe that everything happen for a reason. Ada benda lagi baik Allah nak beri. 

Muliakan ibu bapamu, nescaya akan dimuliakan hidupmu. 

Read more…