Wednesday, July 29, 2015

TALI

I don't mean to hurt anyone or any soul. Aku menulis untuk meluahkan perasaan aku. Isi hati aku. Pada setiap tulisan, tidak pernah aku ceritakan secara terperinci dan sengaja aku biarkan vague agar aku sahaja yang tahu butirnya. Tujuan aku menulis adalah untuk merakamkan setiap perasaan yang aku rasa agar aku tidak lupa. 

Aku tak pernah pula mengharapkan ramai orang membacanya and afterall selama ini pun tak ada siapa yang sudi sangat singgah sebab aku banyak meluahkan rasa berbanding cerita yang enak untuk dibaca. 

Kerana perkara sekecil ini, mahu diparang parang pula sebuah pertalian. Biarlah. Masa akan menentukan segalanya. Badai pasti akan berlalu. Selepas gelap pasti ada terang. Semoga allah tunjukan jalan yang lurus. Semoga dia sedar betapa besarnya kasih sayang kami. Pintu hati tidak pernah tertutup untuk menerima apabila dia kembali.

Read more…

Saturday, July 25, 2015

BUDAYA DAN KELUARGA

Aku memang bermasalah dengan orang yang memandang rendah kepada family orang lain, tidak senang dengan budaya dalam keluarga orang lain dan mahu ia mengikut acuan pemikirannya. Different family, different upbringing, different mould. Acuan bahulu manakan sama dengan acuan samperit. 

Misalnya lah, keluarga si A ni kaki botol. Bersusun botol arak kat rumah. Solat dan puasa memang jauh sekali. Si B datang ke rumah si A. Awal awal lagi si B buat muka. "Eh apesal keluarga engkau macam ni A? Keluarga engkau ni dah tersesat jauh. Kau tau tak kaki botol, tak puasa dan tak solat ni tergolong dalam ahli neraka. Aku tak faham lah. Engkau orang ni Islam apa?" Who are you to judge them? Engkau dan keluarga engkau ke yang bagi makan dan beri sepenuh kasih sayang kepada A? Seburuk apa pun keluarganya, ibu bapanya, mereka tetap darah daging dia. Kutukan dan sinisnya engkau terhadap keluarga dia memberikan kesan yang sangat mendalam di hatinya. Can't we just accept it and discretely pray for them? 

"Eh apesal engkau makan dengan tangan kiri? Mak bapak engkau tak ajar ek tangan kiri tu tangan taik?"

"Eh apesal engkau makan depan TV? Bukan di meja makan seperti keluarga aku? Tak bagus lah. Tak eratkan sillatirahim. Masa makan lah kita nak berbual pun"

"Eh apesal keluarga engkau makan sambil berbual? Bukan kah makan kena diam?"

Isu kekeluargaan adalah isu yang sangat sensitif walau untuk sesiapa pun. Seburuk mana pun, itu lah satu satunya keluarga. Kalau boleh jangan lah kutuk keluarga orang dan rasa keluarga kita ni lagi bagus. Tak ada keluarga yang sempurna, dan keluarga yang tidak sempurna inilah yang menyempurnakan kita menjadi kita yang hari ini. 

Just accept it can't we? 

 

Read more…

ARUS

Aku tidak boleh mengiyakan dan mengakui bahawa perbuatannya benar sedangkan dia melawan arus. Tindakannya itu membawa dia jauh daripada semua yang mengasihi dan menyayanginya walau apa jua kelemahannya. Mengiyakan perbuatannya akan membuatkan dia menganggap bahawa dia melakukan tindakan yang benar sedangkan perbuatannya sama sekali salah. Tiada siapa yang membuangnya. Dia sendiri yang menjarakkan hubungan ini, jauh dibawa arus. 

Dalam marah, ada sayang. Orang kata blood is thicker than water. Walaupun aku marah dengan tindakan melulu, terburu buru dan menurut nafsu itu, namun apabila aku mahu melelapkan mata aku akan teringatkannya. Dari kecil sehingga dewasa kami sering bergaduh. Tidak setuju angin. Namun kasih sayang aku terhadapnya tidak sama sekali pudar. Semoga dia kembali kepadaNya, sujud minta dipanduNya. Fikirannya tidak lurus. Semoga dia kembali merasa bahagia yang sebenar-benar bahagia. Bahagia kita apabila mendapat keredhaan kedua orang tua. Semoga didekatkan kembali dirinya kepada kami. Pintu hati kami sentiasa terbuka luas untuknya. 

Read more…

Thursday, July 23, 2015

A SHORT ONE - TO KEEP THIS BLOG ALIVE.

This blog has done so much for me. It's a relieve when I am able to write here. I write almost about everything-from a very small scratch, to the deepest cut that bleeds a river. I rarely write lately. Perhaps I am mature enough to handle my emotions in any unfavourable condition. Yeah perhaps. 





Read more…

Tuesday, July 07, 2015

DERHAKA

Aku seringkali tidak akan terbeli dengan kata kata manis. Malah aku sebenarnya prejudis terhadap mereka yang gemar bermain dengan kata kata manis, kata kata yang lembut, kata kata yang baik. Bersangka buruk itu tidak elok. Namun pengalaman telah membuktikan bahawa yang manis dan elok di luar sebenarnya buruk dan busuk di dalam. 

Aku terjumpa status status yang berbaur kepasrahan, penyerahan kepada tuhan, merelakan kebencian dan sebagainya. Aku membacanya dengan senyuman yang terpaling sinis. Tidak perlu berbicara tentang tuhan seandainya engkau membawa anak orang ke lembah kederhakaan. Tidak perlu bicara tentang tuhan seandainya hati dan perasaan seorang ibu tidak engkau fahami. Padahal engkau sendiri adalah seorang ibu. Sejauh mana sabar dan tabah seorang manusia seandainya anak yang dikandung selama sembilan bulan dan diberanakkan dengan penuh kepayahan engkau rembat tanpa budi dan fikir? 

Aku tidak akan terbeli dengan kata kata manis. Aku tidak akan terbeli dengan luahan penuh kepasrahan dan penyerahan kerana seandainya benar benar engkau berserah, tidak engkau bawa seorang laki-laki ke lembah derhaka. 


Read more…