Thursday, August 21, 2014

BENCI



Aku pernah merasa benci dengan orang. Jadi aku kira ia adil apabila aku tahu akan ada malah barangkali memang ada yang membenci aku. Adat kehidupan. 

Tapi sejak aku semakin tua, aku jadi semakin berhati-hati untuk menaruh perasaan benci. Kalau benci pun, sekejap. Kemudian aku akan menimbang-nimbang semula perasaan ini. Aku akan mengkaji semula kenapa aku mesti benci? Padahal sebenarnya dalam dunia ini tak ada seorang manusia pun yang mahu dirinya dibenci. Mungkin ada kisah disebaliknya mengapa seseorang itu mempunyai sikap yang selayaknya dibenci. Cuma kita yang judgemental sangat. Sikit-sikit nak benci. 

Setiap orang ada kisah silam dan kisah hitamnya. Ada yang meninggalkan kesan mendalam, namun ada juga yang menjadi sebuah kekuatan. Terpulang kepada cara bagaimana seseorang itu handle mental dan emosinya. Orang yang banyak kisah hitam ni cenderung untuk mempunyai fikiran dan mentaliti yang negatif, paranoid, malah cenderung untuk melakukan kerosakan dan keganasan sebagai tindak balas dari tekanan perasan yang mereka hadapi untuk sekian lama. Sebagai masyarakat atau orang yang dekat dengan mereka, peranan kita adalah untuk memberi sokongan agar mereka kuat untuk mendepani hidup. Orang orang macam ni perlukan sokongan agar mereka dapat sedikit demi sedikit berubah ke arah yang lebih positif. Membenci tidak merubah apa-apa. Membenci hanya menjadikan keadaan mereka ini lebih buruk dan lebih teruk. 

Kita tak rasa apa yang orang-orang macam ni rasa. Kita sendiri pun entah mampu entah ke tidak kalau ditimpakan dengan dugaan sehitam dan sepahit yang mereka lalui. Apa lah hak kita untuk bersikap judgemental. Sebelum membenci, selami dahulu susur galur kehidupan orang. Boleh kan?

Read more…

Sunday, August 17, 2014

HIPOKRASI

Gambar: Double faces - Picasso

Aku cuba cuba juga mendatangi mereka yang bermuka dua. Sekadar ingin tahu bagaimana rasanya berbaik manis mulut di sini sambil memburukkan pihak yang di sana. Apabila bersama dengan individu di sana pula kita yang bermuka dua sekadar mengangguk, dan menggeleng, tidak pula kita berani. Sedikit pun kita tidak berkutik apatah lagi untuk menyanggah. Jauh panggang dari api. Padahal baru sahaja tadi kita mengata buruk tak baiknya. 

Sekali itu aku mendatangi mereka yang bermuka dua. Aku merasa jijik sejijik jijiknya. Bagaimana mereka mampu hidup di dalam hipokrasi dan berpentas lakon di hadapan orang. Kalau dah tak suka, sudah. Usah dijaja buruk tak baiknya di hadapan orang yang engkau suka. Kalau tak suka, usah berbuat buat suka di hadapannya. Bermanis mulut memakai wajah dua. Aku geli !

Read more…

Tuesday, August 12, 2014

I HATE MY JOB

"Dari dulu asyik masalah dengan kerja je !"







Iye betul. Benda kalau dah tak suka, memang masalah. Tapi kalau kita dah suka, semua benda akan jadi mudah. Aku nak nasihatkan adik-adik yang kat luar sana, kalau dapat course yang engkau orang tak minat tu, baik berhenti je. Tukar course lain. Tak payah nak kejar sangat kawan-kawan yang lain. Bila awak dah kerja nanti payah. Awak dah susah nak bertukar ke bidang yang lain. Maka hari-hari awak akan hadap azab yang sama. Macam yang aku bebelkan di twitter la.. Air mata aku ni kalau ditadah, cukup dah nak buat hantaran kahwin ke puteri gunung ledang.

Nak cerita kat orang pun susah. Orang tak akan faham.

Read more…

Sunday, August 10, 2014

LAUT




Lautan seperti punya pertalian yang kuat dengan emosi manusia. Ia belum pernah mengecewakan. Ia menawarkan ketenangan dan rasa nyaman. Keterbukaan dan rasa damai. Aku boleh menghabis masa berjam jam dengan hanya menikmati pemandangan air laut. Ombaknya, angin dan udaranya, juga awan yang memayungi di atasnya, mampu membuatkan aku leka dan tidak sedar bahawa masa semakin jauh meninggalkan. Dari 150 darjah condongnya, sehingga hampir tenggelam matahari dihorizon sana, waktu yang selama itu masih belum cukup untuk membuat aku merasa jemu. Betapa alam ini diciptakan tuhan untuk tujuannya yang tersendiri. Tidak pernah sia sia. 


6.00 petang
Pantai Teluk Rubina, Pulau Pinang.

Read more…

Saturday, August 09, 2014

HUJAN, PERMINTAAN DAN HARAPAN

Hujan lebat kat luar. Baru je balik dari jamuan raya sekali dengan sambutan hari lahir anak dara kawan di tempat kerja. Bang ekhsan tak ada di rumah. Main futsal. Bila duduk sendirian macam ni, aku rasa sunyi. Alangkah bahagia dan seronoknya kalau ada anak buat teman bermain di rumah. Tiba-tiba aku dihimpit rasa sedih.

Haha ! Hujan memang sinonim dengan kesedihan. Agaknya sebab secara fizikalnya hujan turun dalam bentuk titis titis air. Sama macam air mata. Padahal hujan sebenarnya rezeki dan rahmat tuhan. Manusia sendiri yang emosional sangat. Bila hujan je nak sedih. Over !

Aku suka budak-budak. Aku suka dan ralit sangat kalau tengok atau ternampak momen ibu dan anak. Rasa macam berada di dalam satu dunia yang -- oh soooo indahnya ! I really want to have that feelings. Rasa mengasihi. Rasa ingin memberi segala. Bila tengok ibu dan anak ni ketawa, aku rasa mata aku sendiri pun macam bercahaya cahaya tengok keindahan momen tu. Hahaha.. tengok. Tengok. Manusia punya perangai. Dulu masa zaman belum kahwin, teringin nak kahwin. Nak rasa hidup berdua di dalam cinta dan kasih sayang. Sekarang bila dah berdua, nak rasa bertiga pula. Tapi.. korang faham kan perasaan tu? Korang faham kan?

We've been married for more than two years and orang sekeliling selalu cakap awal lagi. Muda lagi. Ada masa lagi nak berusaha. Well, maybe itu salah satu cara mereka untuk memotivasikan kita yang sedang berusaha dan menanti dengan penuh sabar ni. Maybe. At least lagi bagus la daripada those people yang duk tanya repeat peat peat peat peat the same cliche question -- bila nak beranak ni? Ampa tu bukan muda lagi. And lepas tu kita akan rasa sentap, terluka, or maybe rasa nak sedekah lempang sedas ke orang yang bertanya tu sebab kita emo mendengarnya. Tu belum lagi dengan cadangan dari orang yang bermacam macam. Pi jumpa orang tu. Jumpa orang ni. Pi urut kat sana, urut kat sini. Makan itu, makan ini. Stress. Niat orang memang baik sebenarnya tapi kita sendiri tiba-tiba emosi sebab kita rasa kita tahu apa yang kita buat. Bukan kita tak nak. Kita nak sangat. Bukan kita tak berusaha. Kita dah berusaha bermacam cara.

Back to basic. Semua ni rezeki. Allah akan beri. Kita akan dapat juga nanti apa yang kita harap sangat. It's just a matter of time. Pada masa yang betul betul tepat, pada ketika yang kita benar-benar bersedia, Allah akan bagi apa yang kita minta dan harapkan sangat. Tapi kalau Allah tak beri bukan bermakna kita tak layak untuk itu. Cuma barangkali Allah dah sediakan sesuatu yang lebih baik lagi dari apa yang kita nak.

Chin up shira ! Bersangka baik selalu dengan tuhan. Kalau kita tak dapat rasa pun, atleast kita boleh tumpang gembira pada kegembiraan orang lain. Walau belum ada anak sendiri, kita ada anak kawan-kawan, ada anak saudara, yang boleh kita tumpang agah-agah, tumpang cium, tumpang salinkan lampin, tumpang riba, tumpang beri susu. Bersyukurlah !


Read more…