Tuesday, July 29, 2014

Salam Aidilfitri


Aidilfitri adalah hari yang sukar untuk kita cari ganti. Ia lebih dari sekadar bergaya dengan busana berbagai warna. Ia lebih dari sekadar menjamu selera dengan juadah bermacam rasa. Ia lebih dari sekadar gelak ketawa yang bergema. Ia lebih dari sekadar gambar gambar kemesraan yang dikongsi di alam maya.

Aidilfitri sebenarnya mencambahkan putik putik kebahagiaan. Keluarga dari jauh dan dekat berkumpul, bertukar cerita. Masa begini jugalah kita dapat lihat sepupu sepapat yang hampir sama baya bermain dan bersenda, riang dan ketawa. Aidilfitri juga bukan sekadar memberi sampul raya dan bertukar salam semata. Ia mengajar kita tentang kebahagiaan dalam memberi dan menerima. Betapa senyuman anak anak yang riang menerima pemberian sebenarnya menerbitkan kebahagian di dalam hati setiap dari kita. Malah memberi sampul raya kepada adik yang sudi mengorbankan cuti demi menjaga tolgate di lebuh raya juga sebenarnya adalah kebahagiaan. Gembira sedikit hatinya yang resah kerana tidak dapat beraya bersama keluarga.

Disebalik juadah enak yang tersedia di meja sebenarnya ada ceritanya yang tersendiri. Ibu berkorban masa menyediakan hidangan dengan air tangan sendiri untuk menjamu anak menantu dan cucu. Pada malamnya diurut sediri betis yang kejang kerana lama berdiri. Lain keluarga lain ceritanya. Ada pula juadah yang dihidang bersulam gelak ketawa biras dan ipar perempuan. Sama sama mengupas bawang, mengambil giliran mengacau rendang, malah ada yang berulit dengan bau potongan ayam mentah yang dibasuh-gaul dengan tepung sebelum dimasak. Disebalik juadah yang tersedia di meja, ada kasih sayang dan citra kegembiraan yang menjadikannya enak sesedap rasa.

Aidilfitri adalah hari yang sukar untuk kita cari ganti. Sementara ada, hargainya dan berbahagialah. Salam Aidilfitri. Selamat malam.

Friday, July 25, 2014

HAJAT

"Segala yang dihajat, tapi tak didapat, adalah nikmat yang paling padat"

Begitulah kata Pak Samad di dalam bait puisinya.
Ini adalah nikmat yang terpaling padat. Padat kejadahnya?

Penantian ini menemukan kekecewaan pada hampir setiap bulan. Sehingga ke hari ini aku masih belum pernah jemu menanti. Kadang-kadang jauh di sudut hati aku terlajak berburuk sangka dengan tuhan. Aku persoalkan kenapa orang lain yang lebih teruk dari aku dapat merasakan nikmat sedemikian? Besarkah sangat dosa aku sehingga dihukum dengan penantian yang aku tak tahu di mana hujungnya ini?

Dramatik kan?
Tapi ini lah realitinya. Emosi ini membuatkan fikiran aku menerawang dan liar.
Kadang-kadang bila aku tersedar dari khilaf, lekas lekas aku beristighfar memohon keampunan tuhan. Betapa aku ini insan yang lemah. Aku ini insan yang lemah jiwanya, sedangkan ujian tuhan bukan semata-mata kerana kita ini berdosa. Tuhan tidak akan pernah menghampakan hambanya.

Kadang-kadang perasaan terlalu-mahu membuatkan aku larut di dalam emosi yang pilu. Sampai aku lupa dengan nikmat nikmat lain yang membahagiakan. Banyak sebenarnya. Tidak terhitung. Dan kerana kehendak yang satu ini, aku terus lupa. Sirna setiapnya.

Nah ! Barangkali ini lah yang dimaksudkan oleh Pak Samad. Namun hati aku masih berat, dan sebal.

arjuna raga ♥ sinderela

Daisypath Anniversary tickers