Monday, July 04, 2016

Ibu kata, anak ni ujian.

Ibu cakap anak ni sebenarnya ujian.

Berbual telefon dengan ibu. Bercerita perihal adik yang duduk di johor sudah pulang. Dua tahun tak dapat beraya bersama kerana tuntutan kerja sebagai anggota keselamatan, menjaga keamanan. Perbualan dilanjutkan pula kepada cerita tentang adik yang seorang lagi. Tiba-tiba emosi jadi lain. Suara ibu bergetar. Ibu bercerita pula tentang ayah, tentang perasaannya yang dipendam seorang. Tentang perasaannya yang cuma diceritakan kepada ibu. Tentang perasaannya apabila aku selaku anak yang sulung sering memujuk dan adakala seolah-olah mendesak hati tua itu untuk menerima keadaan dan takdir tuhan.

Esok aku akan pulang. Raya tahun ini hampir semua anak-anak berkumpul bersama. Cuma seorang sahaja yang mungkin tidak pulang. Anak kesayangan ayah. 

Seperti yang ibu bilang, anak ini ujian. Aku doakan ibu dan ayah kuat menghadapi ujian ini. Hati aku terhiris mendengar sedu sedan suara ibu - kerana aku juga seorang ibu. Dulu aku tidak mengerti. Sekarang baru aku fahami. 

Read more…

Sunday, September 27, 2015

BAHAGIA


Semua orang inginkan kebahagiaan. Namun definasi bahagia bagi setiap orang adalah berbeza. Ada yang bahagia bila hidup kaya raya. Ada yang rasa bahagia walaupun hidup sekadarnya. Ada yang bahagia dengan gaya hidup socialite. Ada yang bahagia bila punya masa untuk hadir usrah dan kelas agama. Ada yang bahagia dengan kawan yang ramai. Ada pula yang merasa bahagia bila duduk sendirian. Ada yang meletakkan bahagia pada rohani yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada makan yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada masa yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada material dan kemewahan harta benda. Bahagia itu sesuatu yang sangat subjektif. Tapi aku cuma percaya kepada satu hal. Kita akan rasa bahagia apabila kita bersyukur dengan apa yang ada dan tidak membanding banding kehidupan kita dengan orang lain. Orang yang tak bersyukur, memang susah merasa bahagia. 

Kita punya keluarga yang serba mencukupi. Punya rezeki untuk peroleh zuriat yang ramai. Punya suami yang rajin membantu dengan urusan rumahtangga. Cuma satu hal sahaja yang kurang. Kemewahan wang ringgit dan harta benda. 

Seorang yang lain pula, suami bergaji kecil. Kalau inginkan apa-apa perlu berusaha sendiri kerana kadangkala makan pakai pun tidak mampu ditanggung suami. Setiap bulan akan defisit. Maka berhempas pulas dia berniaga. Bangun seawal jam empat pagi untuk sediakan nasi lemak untuk dijual. Usai subuh perlu siapkan anak anak pula. Bukan sahaja urusan anak anak dan rumahtangga, malah urusan mencari wang juga sama terbeban dibahunya.

Seseorang yang lain pula, punya kemewahan harta benda yang tak akan habis. Punya anak, tetapi anak tunggal dan jauh pula dari mata. Punya suami, tapi jarang ada di rumah. Sudahlah sibuk dengan kerja, masa yang ada perlu dibahagi dua pula kerana suaminya beristeri dua.

Seorang yang lain pula, tinggal sendirian walau usia sudah separuh abad. Jodoh tak sampai sampai. Ada kerjaya, ada wang, punya masa yang banyak dan hidup bebas, tapi kesepian. 

Adakah ketiga tiga wanita ini hidup bahagia? Terlalu subjektif untuk kita adili bukan? Barangkali mereka bahagia dengan hidup yang telah diaturkan. Barangkali mereka merasa tidak bahagia dan mahukan lebih lagi dari apa yang mereka ada. 

Cerminkan pula diri dan kehidupan sendiri. Adakah kita merasa bahagia? Kalau merasa tidak bahagia apakah puncanya? Tanyakan pula kepada diri sendiri. Apakah pemberian tuhan masih belum mencukupi buat kita? Apakah orang lain ada apa yang kita ada? Pernahkah kita merasa bersyukur dan tidak membandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain? Pernahkah kita ambil peduli akan perasaan orang lain, pengorbanan orang lain atau kita tak pernah ambil kisah lansung? Atau yang sering kita congakkan cuma pengorbanan sendiri sahaja? 

Kita selalu rasa tak bahagia apabila kita sering mengira apa yang kita tak ada. Walhal kita lupa bahawa banyak nikmat yang sengaja kita dustakan. Bersyukurlan kerana Allah telah janjikan sesuatu yang lebih lagi apabila kita merasa bersyukur. Jangan didustakan nikmat yang ada kerana orang lain terlalu mendambakan perkara yang kita ada. Cuma kita saja yang tak reti nak bersyukur. 

Read more…

Friday, September 11, 2015

CATATAN BUAT ANAKANDA

Buat anakanda,

Yang bakal melihat dunia, berhadapan dengan segala macam sikap manusia. Ibu tidak akan meminta kamu untuk menjadi seperti apa yang ibu mahu - jadi doktor, lawyer malah parti politik mana kamu mahu sebelahi pun ibu tidak akan ikut campur. Tapi dalam meniti kehidupan ini, jadilah manusia seperti yang ibu beritahu di bawah ini. 

1. Jangan lah nanti kamu berbuat sesuatu semata-mata kerana ingin dipuja. Jadilah orang yang ikhlas. Berbuat baik seadanya. 

2. Dalam hidup ini, jangan berlumba-lumba dengan orang. Jadilah seorang manusia yang berhati besar. Cari jalanmu sendiri, berlumba dengan diri sendiri. Cabar dirimu sendiri. Jangan jadikan dunia ini sebagai medan untuk berlumba dengan yang lain. 

3. Jadilah orang yang telus dan jujur. Bukan bermuka-muka semata-mata kerana ingin dikasihi.

4. Jangan lah jadi orang yang merebut kasih sayang manusia. Berbuat sesuatu biar kerana Allah. 

5. Hidup ini bukan untuk membuatkan orang merasa tertarik dengan kita, memuja muji kita. Jangan sekali-kali cuba melakukan sesuatu demi untuk mendapat perhatian orang. Jadilah dirimu sendiri. Tidak perlu berpura-pura baik di hadapan orang. Maka kamu tidak akan pernah merasa penat.


Ini sahaja pesan ibu. Secara seluruhnya, hiduplah dengan penuh ikhlas.

Selama 158 hari ini, berbagai perkara yang berlaku. Semuanya menguji sabar. Tapi sabar ibu tidak setebal mana. Mudah mudah dikoyak perasaan. Jadilah manusia yang kuat, tebal dengan sabar. Jangan biar sabar itu dikoyak perasaan seperti ibu. 122 hari lagi kita bakal bertemu. Keluarlah kamu nanti dengan mudah anakku. Biar apa pun dugaan dan cabaran di dunia ini, ibu sentiasa ada untuk memeluk kamu. Ibu sentiasa ada untuk menjadi pasakmu, agar kamu dapat terus berdiri dan tidak rebah ke bumi.


Yang benar,

Ibu

Read more…

Tuesday, March 24, 2015

KAYA

Weekend tempohari bang ekhsan ajak ronda ronda naik kancil. Kancil tu pun bang ekhsan beli dari kawan dia. Tak ada purpose pun. Beli sebab nak tolong member. So at first kitaorang ingat nak sewakan kat student. Tapi belum jadi lagi sebab nak repair here and there. So kami lenjan la kancil tu. Jadi berbalik kepada cerita ronda ronda tadi, lepas puas meronda kami singgah makan kat bagan. Ala warung yang buka meja tepi tepi parit tu je. Kita makan char kueytiaw, kueytiaw kerang dengan satay. Sedap ! And sambil makan tu kita berborak la.

Akak tanya bang ekhsan.
"Suatu hari nanti kalau kita dah kaya, kita akan lepak lepak tepi parit macam ni lagi tak?"

Yes I always wanted to be rich. Bagi akak  kalau kita boleh berusaha untuk jadi kaya, kita berusahalah. Sebab kaya itu perlu. Bila kita kaya macam macam kita boleh buat. Bila kita kaya, ramai orang kita boleh bantu. Bila kita kaya hidup kita selesa. Tak perlu berhutang. Tak perlu meminta minta. Malah kita boleh lebih banyak pula memberi. That is why akak nak jadi kaya and we are working on it now. 

Kemudian bang ekhsan jawab,
"Yerp. Kalau dah kaya pun kita lepak lepak macam ni la jugak. Kenapa?"

Akak sebenarnya tahu dah stand bang ekhsan. Saja nak tanya lagi sekali mana tahu tiba tiba berubah pendirian. Akak selalu percaya bahawa bahagia itu tidak perlu berlebih lebih. Biar sederhana. Segalanya harus berpada pada. 

Yang penting akak nak jadi kaya.
:)

Read more…

Sunday, February 15, 2015

FF stands for?

Met my best girlfriend and I can't get enough. Rasa masa berjalan laju sangat yet we still have a lot stories to share, a lot more jokes to laugh for, and the good old days to reminisced. She is one of the important person in my life. Dia lah yang banyak mengajar tentang erti persahabatan, erti kesabaran, erti kejujuran. Kalau ada apa apa keraguan dan dilema dalam kehidupan ini, we always consult to each other. Hang nasihat aku, aku nasihat hang gitu. Ahaaaa dan dia adalah orang yang paling penting dalam merubah diri akak ke arah kewanitaan. Dia ajar akak shopping dan makeover akak dari nerdy kepada jelita. Eh ! Jelita keeeee? Haha ! Akak ingat lagi, hanum beria ia suruh akak pakai contact lense. Satu jam hanum duduk sebelah akak, dan bersorak sorak bila akak berjaya pakai contact lense. 

"Seriauuuuuuu" 
"Cubaaaaa.. Mesti boleh punyaaaaa"

Antara conversation yang akak masih ingat. Hanum juga sering menjadi penasihat gaya akak. Kalau akak pakai tak kena or tak cantik, direct je dia sound akak. Dia sentiasa nak akak nampak elok. 

We share a lot of things together. Dari cerita peribadi, sampai lah ke barang barang. Selalunya akak lah yang paling banyak pinjam barang hanum. Haha ! Kasut pinjam, baju pinjam, beg pinjam, laptop pinjam, cuma sepender je tak pernah pinjam lagi. Padahal di awal perkenalan masing masing membawa watak 'kerek'. Lepas tu masing masing memandam perasaan annoying to each other.   

Akak cuma harap persahabatan ini akan kekal sampai ke tua, sampai ke akhir hayat. That's all. 



Read more…