Monday, April 14, 2014

fareeda dan melayu

Susah nak bercerita di laman sosial. Ramai orang bijak pandai. Maka pandangan aku yang tak seberapa ini boleh dilipat sehingga ke lipatan yang paling kecil. Aku gemar kepada perbezaan pendapat. Tetapi aku tidak gemar kepada perbalahan kerana dari perbalahan, akan timbul perasaan sakit hati dan kebencian.

Lain orang lain pandangan dia dalam melihat letak duduk sesuatu isu. Ada orang pandang isu fareeda ni dari aspek mencuri idea dan hasil kerja orang. Bagi aku pulak fesyen ni bergerak ikut musim. Iye fareeda dah daftarkan design tudung tingkek dia di bawah industrial design. Jadi fareeda ni berhak la nak membanteras dan berperang dengan business organization yang mengklon dan mengcopy design fareeda ni sebab once dia daftarkan, dia dapat hak eksklusif untuk produce tudung dengan design seperti yang didaftarkan. Aku sikit pun tak persoalkan hal tu. Yang aku persoalkan, kesian la kat makcik makcik yang niaga di jalan TAR tu seandainya tudung jualan mereka dirampas. Yang aku persoalkan sikap tamak haloba manusia apabila terlalu kejarkan dunia. Aku persoalkan peri kemanusiaan dan pertimbangan budi bicara seorang manusia. Producer yang produce tudung fareeda copy ni pun bukan sebijik sebijik ditirunya design tu. Fabrik, corak, jahitan, brooch, banyak aspeknya sampai aku yang bukan peminat fareeda pun boleh bezakan fareeda pasar malam dengan fareeda butik. Jangan dilupa. Dalam industri fesyen ada terma INSPIRED. You are the pioneer. Nak tak nak, akan ada follower and you should be happy and feeling proud la pasal ada follower yang nak ikut pesyen engkau. Alangkan fesyen designer terkemuka pun tak pernah ambik kisah bila design depa dicopy sebijik sebijik. Fesyen beredar mengikut zaman.

Aku tak boleh terima bila orang samakan industri fesyen dengan atmosfera akademik. Industri fesyen seandainya diciplak tak menjejaskan lansung kemaslahatan dunia. Kalau nak terjejas pun pendapatan sesebuah organisasi bisnes je. Itu pun sesebuah organisasi bisnes mempunyai seribu macam cara untuk retain customer dia. You do business, so you read marketing la. Berlainan dengan akademik. Seandainya berleluasa plagiarism, ilmu tidak berkembang. Intelektualiti seseorang boleh dipersoalkan. Nilai sesebuah ilmu tidak dapat diangkat tinggi kerana etika keilmuan dibelakangkan. Orang copy dissertation kita dengan orang copy tudung kita tak sama. Lansung tak sama. Walaupun orang copy design tudung engkau, engkau masih boleh jual tudung kepada penggemar tudung engkau apatah lagi apabila penggemar engkau ni seorang yang brand concious dan mementingkan originaliti.

Pada aku rampasan dan tindakan undang undang ke atas para peniaga merupakan satu langkah yang menindas peniaga peniaga kecil. Kalau nak ambil tindakan undang-undang, tujukan pada producer. Bukan seller. Jangan nak samakan penjual tudung fareeda copy dengan pencuri. Peniaga tahu jual aje. Bila ada demand, akan ada supply. Jangan salahkan pembeli kerana pembeli juga ada hak untuk memilih. Aku ada nampak dan terbaca peminat fareeda tegar mengeji pembeli fareeda pasar malam -- "tak malu ke pakai barang tiruan"

Sampai macam tu sifat keduniaan mendidik kita.
Sampai macam tu material dan harta dunia membentuk kita.

Alangkan iphone dengan samsung pun takat saman menyaman. Tak ada pula samsung dituntut untuk menarik balik software yang digunapakai dari telefon pintar keluarannya. Masih ramai dan semakin ramai yang menggunakan telefon pintar berjenama samsung yang memang sah telah diciplak softwarenya. I phone menang saman 290 million dolar untuk makluman.

Aku bercakap di atas kapasiti seorang individu yang pernah susah tak ada duit. Aku pernah pakai jam Guess imitate. Aku pernah beli perfume jenama escada di pasar malam. Aku pernah melalui zaman tak ada duit maka aku penuhi kehendak aku dengan semampunya sahaja. Oleh itu aku sangat mengerti perasaan makcik makcik yang meniaga di jalan TAR. Aku faham kemarahan rakyat marhaen yang cuma mampu dapatkan tudung tingkek di pasar malam. Ini hanya pandangan peribadi aku dan aku menghormati tindakan undang undang yang ingin diambil oleh fareeda. Tetapi aku sama sekali tidak menyokong rampasan terhadap para peniaga. Untuk berlaku adil, aku sertakan link soal jawab muamalat dari blog ustaz Zaharuddin. Klik SINI. Haram hukumnya bagi producer, dan harus hukumnya bagi pembeli yang jelas dengan status barang tersebut.

Ingin aku jelaskan disini, aku bukan lah peminat tudung bertingkat tingkat dan keadaan yang sekarang ini tambah menguatkan iltizam aku untuk tidak akan meminati tudung seperti ini sampai bila bila. Aku tak nafikan pandangan peribadi aku memang ada cacat dan cela. Kalau orang kata "siapa lagi nak sokong orang melayu kalau bukan melayu". Aku akan kata, aku malu untuk menyokong melayu yang lupa berdiri di atas nilai melayunya.

Orang cina berniaga sama sama. Berkongsi laba dengan rakan sebangsa. Tapi orang melayu tidak. Orang melayu mudah alpa, dan menganggap dunia ini seperti kepunyaannya.





Friday, April 11, 2014

“Jika ingin berfesyen, tengoklah kemampuan diri”

Jangan bongkak sangat.
Jangan angkuh sangat.
Ada mulut, mari kita sama sama jaga.
Ada hati, mari kita sama sama pelihara.

Jangan lupa. Dunia ini pinjaman semata mawarku. 

arjuna raga ♥ sinderela

Daisypath Anniversary tickers