Friday, October 30, 2015

PSORIASIS DAY

29th October marked as the world psoriasis day. I am overly excited and emotional at the sametime. I was first diagnose with psoriasis at 15. I am 30 this year and it means that I live with it for 15 years. 15 years and still counting :)

There is no cure for psoriasis. Nak ke, tak nak ke, tak ada pilihan. I have to live with it for life. Cuma ada medication yang boleh kurangkan kesakitan dan lesion psoriasis tu. Lepas tu kena amalkan cara hidup yang sihat. Kena makan makanan yang sihat. Live healthily and happily. 

15 years ago, masa mula mula disahkan menghidap psoriasis I don't have any idea psoriasis tu apa dia. Mula mula dulu ingatkan alergi je. Small lesion appear on skin, lama lama makin besar jadi plaque. It scares me anyway. Kurap apa la yang merebak di badan ni? So hidup masa tu selalu pi klinik. Ambik steroid cream. Kadang kadang mintak doktor jab terus. Lepas dua tiga hari kulit pun kembali berseri. After a month macam tu psoriasis flared up lagi. Pernah sekali naik lesion kat bahagian dahi. I was freak out. Kenapa naik di muka? Kenapa? So I decided to cover it with elastoplast. Lepas tu ada lah budak-budak nakal mengejek. 

"Dahi tu udah kenapa woi? Kena kokak ke?"

Hahaha !

Bila masuk universiti, senang nak akses internet, mula la research sikit sikit pasal psoriasis. I need to know what its all about. Luckily kawan kawan rapat memahami bila explain pasal psoriasis. Depa tak pernah geli or berkira nak pinjamkan baju, share bakul, basuh kain satu mesin and all. Especially hanum. Dia paling selalu wakafkan baju untuk pinjam.  Ahaks ! 

Bila dah kerja, the lesion and plaque is still there. Dia paling suka duduk di sendi. Siku, lutut, belakang badan paling banyak and some kat kaki. Oh kat kuku pun ada. memang jari jemari tak cantik lansung masa tu. Almost every part of my body covered with psoriasis. Lepas tu dengar kata general hospital kat penang ada pakar dermatologi. So I went there. Malu sebab kena selak every part yang ada psoriasis sebab doktor nak tengok. Lepas tu macam biasa dapat topical cream, syampoo politar (busuk okay !), and liquid untuk buat mandi. Every month follow up hospital. I request to undergo phototeraphy treatment. Tapi kena queue. Dah bosan follow up GH, tergerak hati nak ke satu klinik ni. Nama dirahsiakan. Memang doktor pun ada patient yang menghidap psoriasis. Rasa macam jumpa pari-pari penyelamat. So first sekali buat blood test. Tengok condition liver and kidney macam mana. Everything is okay, lepas tu start MTX medication. You can google it. It is a strong drugs anyway. Lepas tu kena selalu buat blood test, sebab in a long run MTX can harm liver and kidney function. Masa tu dah nak kahwin. I will cry on my every visit. Doktor kira dah macam mak mak dah duk pujuk. I was in dilemma. Should I or shouldn't I reveal about my condition to my future husband? 

To cut the story short, I am getting married without telling him about my condition. Tapi sekarang dah tahu la and he gave me undeniably full moral support. Alhamdulillah for that. Thanks Allah.

Lepas tu dalam dua tahun lepas, I found one homeopathy clinic in Ipoh that provide treatment for psoriasis. Lepas tiga bulan consume, my condition getting better and better. Paling kena jaga adalah kita punya emotional state. Tak boleh STRESS. I jaga my food consumption. Elakkan gula, food that contains gluten, uric acid, and the result is alhamdulillah. 

I am pregnant of my first baby now. Doktor pernah cakap, for some people psoriasis akan tidur sekejap during pregnancy. I am a bit worried because during confinement nanti I need to consume a lot of jamu and herbs. Benda benda panas ni pun boleh trigger psoriasis. Harap-harapnya nanti psoriasis tidur lah dan jangan bangun. 

So this is my story. 
For pso people out there, lead a happy life. Happy psoriasis day ! 


Read more…

Monday, October 26, 2015

SEMBAHYANG

"Sembahyang tak tinggal. tapi perangai..."

Adakah bila seseorang itu sembahyang, dia bersih dari dosa? I am saint and pious and everything I do is right because I am not a sinner. Aku sembahyang jadi aku bukan pendosa. 

NO !! 

Sembahyang is an obligation. Kadang kadang memang akan ada rasa malas, leceh, tak larat, mengantuk, tak sempat etc etc. Tapi paksa diri untuk buat sebab rasa terikat dan mesti kena buat. Maybe for some people depa rasa depa best, rasa depa baik sebab depa sembahyang. Tapi aku sikit pun tak rasa macam tu. I don't judge people. Oh hang tak sembahyang so hang pendosa. Hang sembahyang lambat so hang sama ja macam tak sembahyang. Hang gay hang ingat sembahyang hang sah? Hang sembahyang tapi hang duk pegang tangan jantan. 

Jadi bila orang tuduh - hang sembahyang tapi perangai teruk, aku rasa tuduhan tu berat sangat untuk aku. Kenapa kena kaitkan sembahyang dengan perangai yang teruk? I am a sinner. Kadang-kadang aku tak boleh nak kawal perasaan. Bila nak marah, aku marah. Aku lupa nak istighfar. Aku lupa aku manusia yang kerdil. Apakah sembahyang aku gagal menjadikan aku manusia yang baik? Aku tak tahu sebab aku tak pernah rasa aku baik. Aku sembahyang sebab itu suruhan. Kerana ia suruhan jadi aku akur. 

Kalau aku mengingatkan orang untuk sembahyang pun, bukan sebab aku rasa diri aku baik dari orang lain. Aku ingatkan sebab aku sayang. Hang tak sembahyang nanti hang kena hukum. Sama la macam hang kena tangkap merokok nanti hang kena rotan. So aku ingatkan hang sebab aku tak nak hang kena hukum. Aku juga takut hang mati dalam keadaan tak sempat sembahyang dan aku tak suka nak bayangkan apakah yang akan terjadi kepada hang nanti.  Bukan sebab aku baik, jadi hang kena ikut jadi baik macam aku. 

Kenapa entah orang susah dan tak reti nak baca hati aku? 

I am not saint. 
Aku pendosa sama macam semua orang. 


Read more…

Sunday, September 27, 2015

BAHAGIA


Semua orang inginkan kebahagiaan. Namun definasi bahagia bagi setiap orang adalah berbeza. Ada yang bahagia bila hidup kaya raya. Ada yang rasa bahagia walaupun hidup sekadarnya. Ada yang bahagia dengan gaya hidup socialite. Ada yang bahagia bila punya masa untuk hadir usrah dan kelas agama. Ada yang bahagia dengan kawan yang ramai. Ada pula yang merasa bahagia bila duduk sendirian. Ada yang meletakkan bahagia pada rohani yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada makan yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada masa yang mencukupi. Ada yang meletakkan bahagia pada material dan kemewahan harta benda. Bahagia itu sesuatu yang sangat subjektif. Tapi aku cuma percaya kepada satu hal. Kita akan rasa bahagia apabila kita bersyukur dengan apa yang ada dan tidak membanding banding kehidupan kita dengan orang lain. Orang yang tak bersyukur, memang susah merasa bahagia. 

Kita punya keluarga yang serba mencukupi. Punya rezeki untuk peroleh zuriat yang ramai. Punya suami yang rajin membantu dengan urusan rumahtangga. Cuma satu hal sahaja yang kurang. Kemewahan wang ringgit dan harta benda. 

Seorang yang lain pula, suami bergaji kecil. Kalau inginkan apa-apa perlu berusaha sendiri kerana kadangkala makan pakai pun tidak mampu ditanggung suami. Setiap bulan akan defisit. Maka berhempas pulas dia berniaga. Bangun seawal jam empat pagi untuk sediakan nasi lemak untuk dijual. Usai subuh perlu siapkan anak anak pula. Bukan sahaja urusan anak anak dan rumahtangga, malah urusan mencari wang juga sama terbeban dibahunya.

Seseorang yang lain pula, punya kemewahan harta benda yang tak akan habis. Punya anak, tetapi anak tunggal dan jauh pula dari mata. Punya suami, tapi jarang ada di rumah. Sudahlah sibuk dengan kerja, masa yang ada perlu dibahagi dua pula kerana suaminya beristeri dua.

Seorang yang lain pula, tinggal sendirian walau usia sudah separuh abad. Jodoh tak sampai sampai. Ada kerjaya, ada wang, punya masa yang banyak dan hidup bebas, tapi kesepian. 

Adakah ketiga tiga wanita ini hidup bahagia? Terlalu subjektif untuk kita adili bukan? Barangkali mereka bahagia dengan hidup yang telah diaturkan. Barangkali mereka merasa tidak bahagia dan mahukan lebih lagi dari apa yang mereka ada. 

Cerminkan pula diri dan kehidupan sendiri. Adakah kita merasa bahagia? Kalau merasa tidak bahagia apakah puncanya? Tanyakan pula kepada diri sendiri. Apakah pemberian tuhan masih belum mencukupi buat kita? Apakah orang lain ada apa yang kita ada? Pernahkah kita merasa bersyukur dan tidak membandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain? Pernahkah kita ambil peduli akan perasaan orang lain, pengorbanan orang lain atau kita tak pernah ambil kisah lansung? Atau yang sering kita congakkan cuma pengorbanan sendiri sahaja? 

Kita selalu rasa tak bahagia apabila kita sering mengira apa yang kita tak ada. Walhal kita lupa bahawa banyak nikmat yang sengaja kita dustakan. Bersyukurlan kerana Allah telah janjikan sesuatu yang lebih lagi apabila kita merasa bersyukur. Jangan didustakan nikmat yang ada kerana orang lain terlalu mendambakan perkara yang kita ada. Cuma kita saja yang tak reti nak bersyukur. 

Read more…

Friday, September 11, 2015

CATATAN BUAT ANAKANDA

Buat anakanda,

Yang bakal melihat dunia, berhadapan dengan segala macam sikap manusia. Ibu tidak akan meminta kamu untuk menjadi seperti apa yang ibu mahu - jadi doktor, lawyer malah parti politik mana kamu mahu sebelahi pun ibu tidak akan ikut campur. Tapi dalam meniti kehidupan ini, jadilah manusia seperti yang ibu beritahu di bawah ini. 

1. Jangan lah nanti kamu berbuat sesuatu semata-mata kerana ingin dipuja. Jadilah orang yang ikhlas. Berbuat baik seadanya. 

2. Dalam hidup ini, jangan berlumba-lumba dengan orang. Jadilah seorang manusia yang berhati besar. Cari jalanmu sendiri, berlumba dengan diri sendiri. Cabar dirimu sendiri. Jangan jadikan dunia ini sebagai medan untuk berlumba dengan yang lain. 

3. Jadilah orang yang telus dan jujur. Bukan bermuka-muka semata-mata kerana ingin dikasihi.

4. Jangan lah jadi orang yang merebut kasih sayang manusia. Berbuat sesuatu biar kerana Allah. 

5. Hidup ini bukan untuk membuatkan orang merasa tertarik dengan kita, memuja muji kita. Jangan sekali-kali cuba melakukan sesuatu demi untuk mendapat perhatian orang. Jadilah dirimu sendiri. Tidak perlu berpura-pura baik di hadapan orang. Maka kamu tidak akan pernah merasa penat.


Ini sahaja pesan ibu. Secara seluruhnya, hiduplah dengan penuh ikhlas.

Selama 158 hari ini, berbagai perkara yang berlaku. Semuanya menguji sabar. Tapi sabar ibu tidak setebal mana. Mudah mudah dikoyak perasaan. Jadilah manusia yang kuat, tebal dengan sabar. Jangan biar sabar itu dikoyak perasaan seperti ibu. 122 hari lagi kita bakal bertemu. Keluarlah kamu nanti dengan mudah anakku. Biar apa pun dugaan dan cabaran di dunia ini, ibu sentiasa ada untuk memeluk kamu. Ibu sentiasa ada untuk menjadi pasakmu, agar kamu dapat terus berdiri dan tidak rebah ke bumi.


Yang benar,

Ibu

Read more…

Tuesday, August 11, 2015

JANGAN INGKEY SANGAT

Ibu cerita, melahirkan anak laki laki lebih sakit berbanding anak perempuan. Ibu cerita lagi, paling sakit dan azab sekali adalah ketika melahirkan anak yang ketiga dari kami semua tujuh beradik. Being a mother is not easy. Can never be easy. Sejak dari membawa perut, sampailah anak anak dewasa, ada sahaja yang perlu ditanggung. Sebab itu lah Rasulullah saw kata, ibumu ibumu ibumu apabila ditanya siapakah yang paling harus dikasihi dan ditaati. 

Sewaktu hamil, perut terasa meregang regang. Sakit pinggang. Adakala tidur pun tak jerap. Setelah melahirkan, masih lagi menanggung sakit pinggang kerana menyusukan. Tidur terganggu kerana ragam bayi yang bermacam. Bila dah besar, anak anak nak periksa pun, ibu lah yang paling merasa susah hati. Bila dah dewasa, lain pula masalahnya. Oleh sebab itu setiap doa seorang ibu, baik atau pun buruk tetap akan dimakbulkan tuhan. Bezanya lambat dengan cepat je. 

Tidakkah ada sekelumit pun rasa susah hati apabila membayangkan azab dan siksa kerana mengkhianati seorang ibu? Kalau bukan di dunia, azabnya di akhirat sana. 

Orang parit cakap, hidup ni jangan ingkey sangat. Bila jatuh nanti orang gelak kuat kuat. Sebab untung nasib kita bukan ditangan kita. Dalam hidup ni semua keadaan adalah ujian. Kaya itu ujian. Miskin itu ujian. Derita itu ujian. Malah bahagia pun sebenarnya merupakan satu ujian. 

p/s: ada terbaca satu quote di twitter. apabila diterjemahkan ke bahasa melayu ia berbunyi begini "tak ada gunanya berlagak kaya, menunjuk nunjun segala walhal sebenarnya poket yang di dalam koyak rabak."

Read more…