Tuesday, August 11, 2015

JANGAN INGKEY SANGAT

Ibu cerita, melahirkan anak laki laki lebih sakit berbanding anak perempuan. Ibu cerita lagi, paling sakit dan azab sekali adalah ketika melahirkan anak yang ketiga dari kami semua tujuh beradik. Being a mother is not easy. Can never be easy. Sejak dari membawa perut, sampailah anak anak dewasa, ada sahaja yang perlu ditanggung. Sebab itu lah Rasulullah saw kata, ibumu ibumu ibumu apabila ditanya siapakah yang paling harus dikasihi dan ditaati. 

Sewaktu hamil, perut terasa meregang regang. Sakit pinggang. Adakala tidur pun tak jerap. Setelah melahirkan, masih lagi menanggung sakit pinggang kerana menyusukan. Tidur terganggu kerana ragam bayi yang bermacam. Bila dah besar, anak anak nak periksa pun, ibu lah yang paling merasa susah hati. Bila dah dewasa, lain pula masalahnya. Oleh sebab itu setiap doa seorang ibu, baik atau pun buruk tetap akan dimakbulkan tuhan. Bezanya lambat dengan cepat je. 

Tidakkah ada sekelumit pun rasa susah hati apabila membayangkan azab dan siksa kerana mengkhianati seorang ibu? Kalau bukan di dunia, azabnya di akhirat sana. 

Orang parit cakap, hidup ni jangan ingkey sangat. Bila jatuh nanti orang gelak kuat kuat. Sebab untung nasib kita bukan ditangan kita. Dalam hidup ni semua keadaan adalah ujian. Kaya itu ujian. Miskin itu ujian. Derita itu ujian. Malah bahagia pun sebenarnya merupakan satu ujian. 

p/s: ada terbaca satu quote di twitter. apabila diterjemahkan ke bahasa melayu ia berbunyi begini "tak ada gunanya berlagak kaya, menunjuk nunjun segala walhal sebenarnya poket yang di dalam koyak rabak."

Read more…

Tuesday, August 04, 2015

SAYANG ?

Menjadi kepantangan besar buat aku apabila orang menilaikan kasih sayang dengan wang ringgit. "Ada duit, di sayang sayang. Buat salah sikit pandai pandailah sendiri."

1) Walau segunung duit pun, tak akan dapat membeli sebuah kasih sayang yang berpaksikan keikhlasan. Besar perbezaan sayang kerana wang dan sayang yang benar ikhlas. 

2) Salah sikit? Salah yang telah diperbuat bukan salah yang sedikit. Kesalahan tersebut terlalu besar. Terlalu besar. 

3) Tak ada orang yang mahu menebang hasil tanaman yang diusahakan sendiri. Dibaja, dijaga, dibelai sehingga besar dan  berbunga. Yang akan dibuang adalah rumput rumput dan renek yang menumpang disekitarnya. 

4) Jelas aku menujukan tulisan ini kepada seseorang. Tolong sedar diri. Kalau engkau mahu diterima, kuncinya sabar. Sikap engkau yang begitu ibarat menambahkan garam di atas luka yang sedia ada. Ketahuilah bahawa kesabaran dan doa adalah kunci kebahagiaan yang abadi. Ketahuilah juga bahawa doa seorang ibu tiada hijabnya. 

On the side note, seorang wanita yang baik tidak akan merebut kasih sayang seorang anak laki laki dari ibunya. Soal kepada diri sendiri. Berkahwin kerana allah taala atau kerana kepuasan duniawi?  

Read more…

Wednesday, July 29, 2015

TALI

I don't mean to hurt anyone or any soul. Aku menulis untuk meluahkan perasaan aku. Isi hati aku. Pada setiap tulisan, tidak pernah aku ceritakan secara terperinci dan sengaja aku biarkan vague agar aku sahaja yang tahu butirnya. Tujuan aku menulis adalah untuk merakamkan setiap perasaan yang aku rasa agar aku tidak lupa. 

Aku tak pernah pula mengharapkan ramai orang membacanya and afterall selama ini pun tak ada siapa yang sudi sangat singgah sebab aku banyak meluahkan rasa berbanding cerita yang enak untuk dibaca. 

Kerana perkara sekecil ini, mahu diparang parang pula sebuah pertalian. Biarlah. Masa akan menentukan segalanya. Badai pasti akan berlalu. Selepas gelap pasti ada terang. Semoga allah tunjukan jalan yang lurus. Semoga dia sedar betapa besarnya kasih sayang kami. Pintu hati tidak pernah tertutup untuk menerima apabila dia kembali.

Read more…

Saturday, July 25, 2015

BUDAYA DAN KELUARGA

Aku memang bermasalah dengan orang yang memandang rendah kepada family orang lain, tidak senang dengan budaya dalam keluarga orang lain dan mahu ia mengikut acuan pemikirannya. Different family, different upbringing, different mould. Acuan bahulu manakan sama dengan acuan samperit. 

Misalnya lah, keluarga si A ni kaki botol. Bersusun botol arak kat rumah. Solat dan puasa memang jauh sekali. Si B datang ke rumah si A. Awal awal lagi si B buat muka. "Eh apesal keluarga engkau macam ni A? Keluarga engkau ni dah tersesat jauh. Kau tau tak kaki botol, tak puasa dan tak solat ni tergolong dalam ahli neraka. Aku tak faham lah. Engkau orang ni Islam apa?" Who are you to judge them? Engkau dan keluarga engkau ke yang bagi makan dan beri sepenuh kasih sayang kepada A? Seburuk apa pun keluarganya, ibu bapanya, mereka tetap darah daging dia. Kutukan dan sinisnya engkau terhadap keluarga dia memberikan kesan yang sangat mendalam di hatinya. Can't we just accept it and discretely pray for them? 

"Eh apesal engkau makan dengan tangan kiri? Mak bapak engkau tak ajar ek tangan kiri tu tangan taik?"

"Eh apesal engkau makan depan TV? Bukan di meja makan seperti keluarga aku? Tak bagus lah. Tak eratkan sillatirahim. Masa makan lah kita nak berbual pun"

"Eh apesal keluarga engkau makan sambil berbual? Bukan kah makan kena diam?"

Isu kekeluargaan adalah isu yang sangat sensitif walau untuk sesiapa pun. Seburuk mana pun, itu lah satu satunya keluarga. Kalau boleh jangan lah kutuk keluarga orang dan rasa keluarga kita ni lagi bagus. Tak ada keluarga yang sempurna, dan keluarga yang tidak sempurna inilah yang menyempurnakan kita menjadi kita yang hari ini. 

Just accept it can't we? 

 

Read more…

ARUS

Aku tidak boleh mengiyakan dan mengakui bahawa perbuatannya benar sedangkan dia melawan arus. Tindakannya itu membawa dia jauh daripada semua yang mengasihi dan menyayanginya walau apa jua kelemahannya. Mengiyakan perbuatannya akan membuatkan dia menganggap bahawa dia melakukan tindakan yang benar sedangkan perbuatannya sama sekali salah. Tiada siapa yang membuangnya. Dia sendiri yang menjarakkan hubungan ini, jauh dibawa arus. 

Dalam marah, ada sayang. Orang kata blood is thicker than water. Walaupun aku marah dengan tindakan melulu, terburu buru dan menurut nafsu itu, namun apabila aku mahu melelapkan mata aku akan teringatkannya. Dari kecil sehingga dewasa kami sering bergaduh. Tidak setuju angin. Namun kasih sayang aku terhadapnya tidak sama sekali pudar. Semoga dia kembali kepadaNya, sujud minta dipanduNya. Fikirannya tidak lurus. Semoga dia kembali merasa bahagia yang sebenar-benar bahagia. Bahagia kita apabila mendapat keredhaan kedua orang tua. Semoga didekatkan kembali dirinya kepada kami. Pintu hati kami sentiasa terbuka luas untuknya. 

Read more…