Sunday, November 30, 2014

AKAK YANG MARAHKAN BUDAK BUDAK BERHINGUS

Akak akui memang macam budak-budak bila berdebat dengan budak budak. Apatah lagi budak budak yang dah didonktrin ke haluan kiri. Mula lah nak komplen itu ini. Semua serba tak kena padahal apa yang depa komplen memang sama sekali tak wajar. Akak tak gemar kepada kebodohan. Bila kita tegur, depa nak sekolahkan kita balik pulak. Baharu baca sepuluh buah buku berlawan arus, gaya mendabik dada tu macam ilmu dia dah tinggi sangat melepasi lapisan langit ketujuh. 

Sick !


Padahal benda yang akak cakap tu fakta. Soalan yang akak utarakan haram depa tak boleh nak menjawab balik. Bila depa tak boleh jawab, depa bersikap defensive di dalam nada yang sangat kurang ajar. Chewah suruh akak banyak membaca dan banyak meneroka lagi. Come on boy, akak bukan nak mendabik dada. Bahan bacaan ikut arus ke, lawan arus ke, akak layan kan aja. Akak baca. Akak tak memilih macam engkau orang yang dah didonktrin dek fahaman berlawan arus ni. Lepas tu bukan main nak tunjuk suci, post pulak status katanya lebih baik dia berdiam dari berlawan hujah. Padahal sebenarnya they don't even have a good point to debate pun ! So depa play holier than thou. I know the game already. 


Berdirilah di bumi yang nyata. Jangan mendongak sangat sampai terapung-apung tak tahu hala. 

Read more…

Wednesday, November 26, 2014

PERMINTAAN

Hidup ini memang selalu begini. Akan ditemukan kita dengan dua persimpangan, tatkala kita sudahpun memilih satu sahaja jalan. Ibaratnya ditelah mati emak, diluah pula mati bapa. Hidup ini sentiasa mendera dengan pilihan yang kita tak mampu nak pilih pun. Dua dua sama penting. Kalau pun yang salah satu itu lebih penting, akan tetap ada sedikit rasa ralat kerana terpaksa meninggalkan sesuatu yang sebenarnya tidak kurang juga pentingnya. Hidup ini adalah pilihan. Soalnya bagaimana kita membuat pilihan. Di atas dasar apa kita membuat pilihan. Apakah kesan dan akibat di atas pilihan yang telah kita putuskan. 

Orang selalu kata, perkara yang melibatkan ibu bapa, pasangan, adik beradik, tidak boleh kita buat main main. Walau macam mana tak rapat pun kita, walau macam mana marah pun kita, walau jauh mana pun rajuk kita, bak kata orang putih blood are thicker than water. 

Akak memang tak akan sampai hati untuk kata tidak, apatah lagi kepada sebuah perkara yang besar. Akak akan sentiasa membayangkan pengorbanan dan jasa mereka yang tidak akan dapat terbalas dengan seumur usia pun. Akak teringat masa zaman muda mudi dulu. Akak nak sangat sambung belajar lagi lepas tamat diploma. Tapi ibu ayah minta akak beri laluan kepada adik adik dulu. Ibu surirumah. Ayah seorang sahaja yang bekerja. Kami ada enam adik beradik. Tapi pada ketika itu akak pentingkan diri. Akak degil. Akak nak juga belajar. Akak ingat lagi akan isi perbualan dengan ayah di dapur pada ketika itu. 

"Ayah ada duit tak? Along nak buat bayar yuran je, Along nak sangat sambung belajar lagi"

Ayah diam lama. Lama sangat. Akak tunggu. Akak nantikan jawapan dari ayah. Ayah menghela nafas berat. 

"Berapa nak pakai?"

"Lima ratus"

"Nanti lah ayah usahakan"

Momen itu sangat sentimental untuk akak. Adik adik tengah nak naik sekolah. Akak pula minta duit nak sambung belajar, dan ayah usahakan pula. Ayah tak sampai hati nak kecewakan hati anaknya ini. Jadi adakah akak sampai hati pula untuk kecewakan hati ibu ayah yang telah banyak berkorban untuk akak? 

Tentulah jawapannya tidak. Biar lah tidak meraikan kejayaan akak sekali pun, tidak mengapa. Asalkan dapat akak tunaikan dan lunaskan perkara yang sekelumit ini. Tak terbanding dengan jasa mereka selama ini. Tanpa mereka, akak tak akan ada di sini tau. Tak akan ada.

Tadi petang akak sampaikan berita yang akak terpaksa menarik diri dari ahli jawatankuasa. Akak berat hati sebenarnya, Nak cari replacement adalah sangat sukar. Tapi akak cakap juga.

"Takpe go ahead shira. Family first. So your big day pun you tak attend la?"

"Tak pi"

"Anak yang baik. Semoga Allah balas pengorbanan kepada parents ni,"

I feel like crying. I am not a good daughter anyway but I will try my very best to fulfill my duty towards them. Akak tahu ada hikmahnya. Akak tak nak nanti bila dah tak ada, baharu kita terhegeh hegeh nk menyesal, baharu tahu betapa berharganya kasih sayang ibu bapa. I have seen a big lost, and I am not ready for that sebab akak belum cukup lagi berbakti. 

Read more…

TEST

Inilah yang dinamakan ujian. I accept this test, and I believe I am strong enough to face this. It just a path anyway. I may not get this moment again. It's a once in a lifetime moment and no one could understand that. But then, I believe that everything happen for a reason. Ada benda lagi baik Allah nak beri. 

Muliakan ibu bapamu, nescaya akan dimuliakan hidupmu. 

Read more…

Thursday, October 30, 2014

EDISI MEROYAN

Bukan senang aku nak murnikan perasaan aku terhadap benda yang aku KENA buat ni. Dapat pula ketua yang entah apa apa. Aku tak kisah ditegur. Kalau kena gayanya, aku terima. Tapi aku tak boleh terima kalau cara menegur tu tak kena. Buat menyirap. Aku rasa nak terbalikkan meja kerusi semua. 

Walaupun aku tak suka, aku buat sehabis baik. Cara menegur tu cuba lah sehabis baik juga. Buat orang rasa dihargai. Buat orang rasa nak kerja dengan lebih baik lagi. Ini tidak. Membangkitkan benci lagi ada. Cara tegur orang tu, macam dah perfect sangat. Padahal !!!

Read more…

Wednesday, October 29, 2014

TEAMBUILDING JABATAN BENDAHARI 2014

Weekend hari tu pejabat akak buat teambuilding pi Tasik Temenggor. Kami makan tidoq semua dalam boathouse, pi jungle tracking, pi mandi sungai semua. Seronok. It was an awesome and incredible experience I can say. Tambah pulak courtesy dari boatman yang sangat bagus. Kami semua memang enjoy !

Masa mula mula sampai. Kami naik di jeti pulau banding. 

Sementara duk ada lagi line telepon, maka adalah lebih afdol kalau akak call bang ekhsan berborak sekejap. Nanti takdak line susah pulak. Berat dada akak menanggung perasaan rindu dendam. Huk !

Di dapur, kak Hasanatul sedang sibuk menyediakan minum petang. 

Lawatan pertama, ke kampung orang asli. Akak lupa apa nama kampung dia. Masa ni baharu lepas hujan. Tanah licin nak mampoih. 

Kami parking kat sini. Masa ni petang dah dan hujan renyai renyai. Kami tidoq kat sini malam ni. 

Tengah duk layan tengok TV sambil mengantuk. Ataih bot ni ada astro baq ang ! Di dalam gambar ini ada Aimi, Wizana. Erma, Kak Hasanatul & Ameen. 

Depa mengai dan dapat ikan. Ikan apa tak tau. Ada bisa ikan ni. 

Puak puak kaki mancing nak pi mengai di malam hari. Boat house ni ada bawa dua boat kecil untuk bawa kami berjalan jalan meronda ke tempat yang tak boleh dimasuki boat house. Bot kecil ini juga boleh digunakan untuk pi mengai. 

Sapa suruh mengai kan? Hah ambik la kat ampa. Ampa siang la ikan ikan ni semua. 

Pakat duk layan mancing. 

Depa dapat ikan toman. Yang lain lain pakat duk posing dengan ikan toman. 

Boat house dari pandangan sisi. Kat belah ataih ada dua bilik berupa dorm dan ruang santai. 

Hiking menelusuri Sungai Kooi. 

Baharu lepas terhantuk pokok. 

Tumbuhan apa pun tak tau. Ada pisang kecik kecik tumbuh di sekelilingnya. 

Duk tertagak-tagak. Seriau. 

Ayaq terjun. 

Puak puak yang takut nak mendaki tinggi lagi. Seriau. 

Balik dari hiking, depa pakat duk terjun berendam ayaq tasik. Mula mula akak takut. Tapi lepas tu akak tak tahan dolat, akak terjun jugak. Kelihatan Aimi sedang menenangkan akak yang ketakutan. Takut lemaih ! Padahal pakai life jacket kot. 

Baharu sahaja bertenang dan ada water confidence sikit. Baharu boleh senyum. 

BBQ sambil duk ataih bot sambil menikmati pemandangan yang Subhanallah indahnya !

Singgah di Sungai Papan dan bermalam di sini. Masih tidoq ataih bot. Ni saja turun jalan jalan ambik gambaq. 

Karaoke !!

Pi mandi ayaq terjun. Sementara nak sampai tempat mandi, jenuh juga hiking. 

Balik dari mandi ayaq terjun ! 

Fauna berupa kupu-kupu hinggap di jari Aimi dan tak mau pi mana dah. 

On the way nak ke jeti. Nak balik dah !

Team Jabatan Bendahari UiTM Pulau Pinang.


Dipendekkan cerita, jam enam petang kami sampai di kampus. Sekian...

Read more…