Saturday, August 09, 2014

HUJAN, PERMINTAAN DAN HARAPAN

Hujan lebat kat luar. Baru je balik dari jamuan raya sekali dengan sambutan hari lahir anak dara kawan di tempat kerja. Bang ekhsan tak ada di rumah. Main futsal. Bila duduk sendirian macam ni, aku rasa sunyi. Alangkah bahagia dan seronoknya kalau ada anak buat teman bermain di rumah. Tiba-tiba aku dihimpit rasa sedih.

Haha ! Hujan memang sinonim dengan kesedihan. Agaknya sebab secara fizikalnya hujan turun dalam bentuk titis titis air. Sama macam air mata. Padahal hujan sebenarnya rezeki dan rahmat tuhan. Manusia sendiri yang emosional sangat. Bila hujan je nak sedih. Over !

Aku suka budak-budak. Aku suka dan ralit sangat kalau tengok atau ternampak momen ibu dan anak. Rasa macam berada di dalam satu dunia yang -- oh soooo indahnya ! I really want to have that feelings. Rasa mengasihi. Rasa ingin memberi segala. Bila tengok ibu dan anak ni ketawa, aku rasa mata aku sendiri pun macam bercahaya cahaya tengok keindahan momen tu. Hahaha.. tengok. Tengok. Manusia punya perangai. Dulu masa zaman belum kahwin, teringin nak kahwin. Nak rasa hidup berdua di dalam cinta dan kasih sayang. Sekarang bila dah berdua, nak rasa bertiga pula. Tapi.. korang faham kan perasaan tu? Korang faham kan?

We've been married for more than two years and orang sekeliling selalu cakap awal lagi. Muda lagi. Ada masa lagi nak berusaha. Well, maybe itu salah satu cara mereka untuk memotivasikan kita yang sedang berusaha dan menanti dengan penuh sabar ni. Maybe. At least lagi bagus la daripada those people yang duk tanya repeat peat peat peat peat the same cliche question -- bila nak beranak ni? Ampa tu bukan muda lagi. And lepas tu kita akan rasa sentap, terluka, or maybe rasa nak sedekah lempang sedas ke orang yang bertanya tu sebab kita emo mendengarnya. Tu belum lagi dengan cadangan dari orang yang bermacam macam. Pi jumpa orang tu. Jumpa orang ni. Pi urut kat sana, urut kat sini. Makan itu, makan ini. Stress. Niat orang memang baik sebenarnya tapi kita sendiri tiba-tiba emosi sebab kita rasa kita tahu apa yang kita buat. Bukan kita tak nak. Kita nak sangat. Bukan kita tak berusaha. Kita dah berusaha bermacam cara.

Back to basic. Semua ni rezeki. Allah akan beri. Kita akan dapat juga nanti apa yang kita harap sangat. It's just a matter of time. Pada masa yang betul betul tepat, pada ketika yang kita benar-benar bersedia, Allah akan bagi apa yang kita minta dan harapkan sangat. Tapi kalau Allah tak beri bukan bermakna kita tak layak untuk itu. Cuma barangkali Allah dah sediakan sesuatu yang lebih baik lagi dari apa yang kita nak.

Chin up shira ! Bersangka baik selalu dengan tuhan. Kalau kita tak dapat rasa pun, atleast kita boleh tumpang gembira pada kegembiraan orang lain. Walau belum ada anak sendiri, kita ada anak kawan-kawan, ada anak saudara, yang boleh kita tumpang agah-agah, tumpang cium, tumpang salinkan lampin, tumpang riba, tumpang beri susu. Bersyukurlah !


Reactions:

0 orang cakap: